Sekutu NATO khawatir dengan invasi Rusia, yang telah mengirimkan pasukan tambahan dan peralatan militer ke perbatasan Ukraina. Aliansi itu menyoroti krisis ini karena pembangunan militer Rusia yang terus berlanjut di perbatasan Ukraina. Moskow mengklaim tindakannya diperlukan untuk mengamankan kepentingan keamanan.

Rusia pun menyalahkan NATO karena merusak keamanan wilayah. Dilansir , berikut adalah lima hal yang harus diketahui tentang yang terjadi dan apa yang akan terjaid selanjutnya terkait konflik Rusia Ukraina: Ukraina merupakan bagian dari Rusia selama berabad abad sebelum menjadi republik Soviet.

Ukraina meraih kemerdekaan saat Uni Soviet bubar pada 1991. Negara tersebut melepaskan kekuasaan kekaisaran Rusia dan menjalin hubungan yang semakin dekat dengan Barat. Keputusan Presiden Ukraina untuk bergandengan dengan Kremlin, menyebabkan protes massal yang membuatnya digulingkan pada 2014.

Rusia menanggapinya dengan mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina dan mendukung pemberontakan separatis yang pecah di timur Ukraina. Ukraina dan Barat menuduh Rusia mengirim pasukan dan senjatanya untuk mendukung pemberontak. Moskow membantahnya, mengatakan Rusia yang bergabung dengan separatis adalah sukarelawan.

Menurut Kyiv, lebih dari 14.000 orang tewas dalam pertempuran yang menghancurkan Donbas, jantung industri timur Ukraina. Sementara itu, Moskow mengecam keras AS dan sekutu NATO nya karena menyediakan senjata bagi Ukraina dan mengadakan latihan bersama. Rusia mengatakan bahwa langkah langkah seperti itu mendorong Ukraina untuk mencoba merebut kembali daerah daerah yang dikuasai pemberontak secara paksa.

Lebih lanjut, Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali mengatakan aspirasi Ukraina untuk bergabung dengan NATO adalah garis merah. Putin menyatakan keprihatinan tentang rencana beberapa anggota NATO untuk mendirikan pusat pelatihan militer di Ukraina. Ini, katanya, akan memberi mereka pijakan militer di kawasan itu bahkan tanpa Ukraina bergabung dengan NATO.

Ini lebih tentang apa yang tidak diinginkan Rusia. Sebelumnya melaporkan, Rusia tidak menginginkan Ukraina ada di NATO – dan telah mengatakan banyak hal dalam daftar tuntutan keamanannya yang dikirim ke AS Desember lalu. Tuntutan itu termasuk penghentian latihan NATO di dekat perbatasan Rusia.

Moskow masih menunggu tanggapan, tetapi banyak dari ultimatumnya telah dikecam sebagai non starter oleh Barat. Ia juga ingin NATO menarik diri dari Eropa Timur. Pada saat itu, Putin mengatakan Rusia akan mencari jaminan “yang akan mengecualikan setiap gerakan NATO lebih lanjut ke arah timur dan penyebaran sistem senjata yang mengancam kita di sekitar wilayah Rusia”.

Putin menawarkan Barat kesempatan untuk terlibat dalam pembicaraan substantif tentang masalah ini. Ia menambahkan bahwa Moskow tidak hanya membutuhkan jaminan verbal, tetapi "jaminan hukum". Masuknya Ukraina ke dalam aliansi akan membutuhkan persetujuan bulat dari 30 negara bagian yang membentuk badan tersebut.

Ukraina bukan anggota NATO, tetapi menginginkannya. Ukraina dianggap sebagai mitra aliansi. Sebelum dipertimbangkan untuk menjadi anggota, NATO mengatakan, Kyiv perlu membasmi momok seperti korupsi.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada bulan Desember menolak tuntutan Rusia untuk membatalkan komitmen 2008 ke Ukraina bahwa negara itu suatu hari akan menjadi anggota. Stoltenberg menyatakan bahwa ketika saatnya tiba untuk mempertimbangkan masalah ini, Rusia tidak akan dapat memveto aksesi Ukraina. Namun para analis mengatakan bahwa sekutu NATO, pemimpin Amerika Serikat di antara mereka, enggan untuk memperluas jejak militer mereka di wilayah tersebut dan selanjutnya membahayakan hubungan mereka dengan Moskow.

Sementara Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah menyuarakan dukungan untuk keanggotaan Ukraina di NATO, Presiden Joe Biden lebih ambigu dalam pertanyaan tersebut. Barat menuduh Rusia, yang telah mengumpulkan 100.000 tentara di perbatasan Ukraina, bersiap untuk menyerang tetangganya yang pro Barat. Biden mengklaim "kebulatan suara total" tentang bagaimana berurusan dengan Rusia.

Pentagon telah menempatkan 8.500 tentara AS dalam siaga untuk pengerahan Eropa Timur dan NATO mengatakan pihaknya mengirim kapal dan jet untuk memperkuat pertahanan kawasan itu. Juru bicara Presiden Putin Dmitry Peskov mengatakan tindakan ini hanya menambah suasana yang sudah tegang. "Amerika Serikat meningkatkan ketegangan," katanya kepada wartawan. “Kami menyaksikan tindakan AS ini dengan sangat prihatin.”

Rusia membantah memiliki rencana untuk menyerang Ukraina dan menuduh Barat memperburuk situasi. Tidak pasti apakah perang akan pecah antara kedua negara. Beberapa analis mengatakan Rusia dapat bergerak ke Ukraina untuk mengklaim kemenangan yang cepat dan menentukan dan meningkatkan daya tawarnya dalam pembicaraan di masa depan tentang perluasan NATO dan lingkup pengaruhnya.

“Saya pikir apa yang sebenarnya diinginkan Rusia dan Vladimir Putin adalah mengalahkan angkatan bersenjata Ukraina,” kata Samir Puri, peneliti senior di International Institute for Strategic Studies. Negara negara Barat telah memberikan dukungan mereka di belakang Ukraina, tetapi beberapa tanggapan lebih keras daripada yang lain. AS dan Inggris telah memasok senjata, sementara Jerman berencana mengirim fasilitas medis lapangan bulan depan tetapi tidak akan mentransfer peralatan militer.

Ada juga banyak pembicaraan tentang sanksi yang ditujukan untuk menghukum Moskow. Secara publik, sekutu AS dan Eropa telah berjanji untuk memukul Rusia secara finansial tidak seperti sebelumnya jika Putin mengerahkan militernya ke Ukraina. Namun, para pemimpin telah memberikan sedikit rincian, dengan alasan bahwa yang terbaik adalah membuat Putin menebak nebak.

Memotong Rusia dari sistem keuangan SWIFT, yang memindahkan uang dari bank ke bank di seluruh dunia, akan menjadi salah satu langkah keuangan terberat yang bisa mereka ambil, merusak ekonomi Rusia segera dan dalam jangka panjang. Langkah itu dapat memotong Rusia dari sebagian besar transaksi keuangan internasional, termasuk keuntungan internasional dari produksi minyak dan gas, yang menyumbang lebih dari 40 persen pendapatan negara. AS juga memegang salah satu senjata keuangan paling kuat melawan Putin jika ia menginvasi Ukraina – memblokir Rusia dari akses ke dolar AS.

Dolar masih mendominasi transaksi keuangan di seluruh dunia, dengan triliunan dolar dimainkan setiap hari. Akhirnya, AS sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan kontrol ekspor, yang berpotensi memotong Rusia dari teknologi tinggi yang, antara lain, membantu pesawat tempur dan jet penumpang terbang dan memberi daya pada smartphone.

Leave A Comment

Recommended Posts

Cara Memilih Pusat Rehabilitasi Narkoba Terbaik

Pergaulan bebas membuat beberapa orang mengalami kecanduan narkoba. Kecanduan adalah penyakit yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia, tetapi ada harapan untuk pemulihan. Dengan pusat rehabilitasi narkoba yang tepat, Anda dapat pulih dari kecanduan dan menjalani kehidupan yang sehat dan produktif. Rehabilitasi […]

admin