Moskow tertarik pada pembicaraan senjata nuklir dengan Washington tetapi negosiasi tidak mungkin terjadi dalam situasi saat ini. Demikian diungkapkan Juru Bicara Kepresidenan Rusia Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan, Senin. "Kami tertarik (dalam pembicaraan semacam itu) karena kami percaya bahwa (perlu) untuk melanjutkan pembicaraan dan membahas masalah ini mengingat pergeseran tektonik di bidang keamanan Eropa dan bahkan global.

Pembicaraan semacam itu diperlukan, seluruh dunia membutuhkannya," kata Peskov menanggapi permintaan TASS untuk mengomentari pernyataan Duta Besar AS untuk Rusia John Sullivan bahwa pembicaraan senjata nuklir AS Rusia tidak mungkin dilanjutkan dalam situasi saat ini. "Mungkin, kita harus setuju dengan duta besar bahwa tampaknya tidak mungkin saat ini, tetapi cepat atau lambat kita harus kembali ke masalah ini," tambah juru bicara Kremlin. Utusan AS mengatakan dalam sebuah wawancara dengan TASS sebelumnya bahwa dia tidak diperintahkan oleh Washington untuk mempersiapkan negosiasi semacam itu.

Pada saat yang sama, Sullivan menekankan bahwa itu adalah "salah satu masalah paling signifikan antara AS dan Rusia". Sementara AS menyatakanRusia seharusnya tidak menutup kedutaan AS meskipun krisis dipicu oleh perang di Ukraina karena dua kekuatan nuklir terbesar dunia harus terus berbicara, kata duta besar AS untuk Moskow seperti dikutip. Ketika ditanya apakah kedutaan kedua negara dapat ditutup, John Sullivan mengatakan kepada kantor berita negara Rusia TASS pada hari Senin bahwa langkah seperti itu akan menjadi "kesalahan besar".

Presiden Vladimir Putin telah menyajikan invasi ke Ukraina sebagai titik balik dalam sejarah Rusia: pemberontakan melawan hegemoni Amerika Serikat, yang menurut presiden telah mempermalukan Rusia sejak jatuhnya Uni Soviet pada 1991. Ukraina – dan sekutu Baratnya – mengatakan sedang berjuang untuk bertahan hidup melawan perampasan tanah gaya kekaisaran yang sembrono yang telah menewaskan ribuan orang, membuat lebih dari 10 juta orang mengungsi dan membuat sebagian besar negara menjadi gurun. Dalam upaya yang jelas untuk mengirim pesan ke Kremlin, Sullivan, yang ditunjuk sebagai duta besar AS oleh Presiden Donald Trump, mengatakan kepada TASS bahwa Washington dan Moskow tidak boleh memutuskan hubungan diplomatik.

"Kita harus menjaga kemampuan untuk berbicara satu sama lain," kata Sullivan seperti dikutip. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bulan lalu menyindir bahwa dia ingin mendedikasikan lagu Taylor Swift, We Are Never Ever Getting Back Together untuk Putin. Ditanya tentang pernyataan itu, Sullivan mengatakan: "Kami juga tidak akan pernah putus sama sekali."

Ketika ditanya oleh TASS apakah analogi itu berarti kedutaan bisa ditutup, Sullivan berkata: "Mereka bisa ada kemungkinan itu, meskipun saya pikir itu akan menjadi kesalahan besar." “Seperti yang saya pahami, pemerintah Rusia telah menyebutkan varian pemutusan hubungan diplomatik,” katanya. “Kita tidak bisa begitu saja memutuskan hubungan diplomatik dan berhenti berbicara satu sama lain.”

Kremlin mengatakan pada hari Senin bahwa mereka tertarik dalam pembicaraan dengan AS mengenai senjata nuklir tetapi mengatakan bahwa negosiasi tidak mungkin dilakukan saat ini. “Kami tertarik dan percaya bahwa negosiasi dan diskusi lanjutan tentang topik ini, mengingat pergeseran tektonik yang kami lihat … seluruh dunia membutuhkan pembicaraan semacam ini”, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan. Terlepas dari sejarah panjang ketegangan diplomatik antara Moskow dan Washington, hubungan antara keduanya belum putus sejak AS menjalin hubungan dengan Uni Soviet pada tahun 1933.

Namun hubungan antara Washington dan Moskow telah memburuk secara tajam sejak Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari. Washington telah memberlakukan sanksi hukuman besar besaran terhadap ekonomi Rusia dan Presiden AS Joe Biden mengatakan Putin melakukan "genosida". Sebelumnya pada bulan Mei, Dewan Perwakilan Rakyat AS menyetujui paket bantuan 40 miliar dolar AS untuk Ukraina untuk memberikan bantuan militer dan ekonomi, membantu sekutu regional, mengisi kembali senjata yang telah dikirim Pentagon ke luar negeri, dan memberikan bantuan untuk mengatasi kekurangan pangan global.

Rusia mengatakan akan mengusir sejumlah diplomat AS yang tidak ditentukan sebagai pembalasan atas langkah Washington untuk memindahkan 12 perwakilan Moskow yang berbasis di New York ke PBB pada Maret, media pemerintah Rusia melaporkan. AS menutup kedutaannya di Belarus dan mengizinkan karyawan non darurat dan anggota keluarga mereka meninggalkan kedutaannya di Moskow pada awal invasi Rusia ke Ukraina.

Leave A Comment

Recommended Posts

Cara Memilih Pusat Rehabilitasi Narkoba Terbaik

Pergaulan bebas membuat beberapa orang mengalami kecanduan narkoba. Kecanduan adalah penyakit yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia, tetapi ada harapan untuk pemulihan. Dengan pusat rehabilitasi narkoba yang tepat, Anda dapat pulih dari kecanduan dan menjalani kehidupan yang sehat dan produktif. Rehabilitasi […]

admin