Proses pencarian putra Ridwan Kamil, Emmeril Kahn Mumtadz atau Eril yang hilang di Sungai Aare, Swiss masih terus dilanjutkan. Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengatakan pihaknya masih terus menjalin komunikasi dengan otoritas setempat untuk melakukan pencarian. Menlu Retno menambahkan pihaknya secara konsisten terus berkomunikasi setiap harinya dengan Ridwan Kamil terkait perkembangan atas pencarian anak sulungnya itu.

“Kita akan coba terus membantu berkomunikasi dengan otoritas setempat untuk melakukan pencarian dan tentunya garda yang paling depan adalah duta besar kita di Bern,” kata Menlu Retno kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (31/5/2022). Dia menekankan duta besarnya secara periodik terus menyampaikan perkembangan terbaru proses pencarian Eril kepada publik. “Dan sejauh ini kerja sama yang dilakukan dengan otoritas setempat cukup baik, kita bantu dengan doa,” tutur Menlu.

Diketahui, Proses pencarian anak Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Emmeril Khan Mumtadz alias Eril yang hilang saat sedang berenang di Sungai Aare di Swiss terus dilakukan. Hingga Senin (30/5/2022) kemarin yang merupakan hari kelima hilangnya Eril, pencarian belum membuahkan hasil. Mengutip dari situs resmi Kementerian Luar Negeri Indonesia, Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Swiss mengabarkan bahwa proses pencarian Eril oleh pihak kepolisian maritim Bern terkendala kondisi air keruh di Sungai Aare.

"Menurut Polisi Maritim, proses pencarian pada hari ini masih terkendala oleh tingkat kekeruhan air yang bersumber dari partikel lelehan salju," demikian pernyataan KBRI di Bern, di situs resmi Kemlu RI. KBRI juga melaporkan, kepolisian maritim Bern mulai mengerucutkan area pencarian yang dinilai paling potensial di wilayah Marzili. Kepala Polisi Maritim Bern memimpin langsung proses pencarian di hari keempat sejak pukul 09.00 waktu setempat.

Pencarian di sesi pagi hari dilakukan dengan metode boat search dengan menggunakan teropong untuk memantau situasi bawah air. Sementara pada sore harinya, fokus area pencarian adalah antara pintu air Schwellenmaetelli dan Engehalde dengan menggunakan perahu. "Hingga pukul 7 malam waktu setempat, pencarian belum membuahkan hasil yang diharapkan," lanjut pernyataan itu.

Eril sebelumnya dilaporkan hilang saat berenang di Sungai Aare, Kamis (26/5/2022) siang waktu setempat. Ia diduga terseret arus sungai yang cukup deras. Eril berada di Swiss untuk mencari sekolah dan beasiswa.

Pihak KBRI Bern mengatakan saat ini pencarian Eril menjadi prioritas polisi di Swiss. Aparat yang terdiri dari polisi sungai, polisi medis, dan pemadam kebakaran melakukan pencarian dengan berbagai metode, termasuk drone, kapal, dan penyelaman.

Leave A Comment

Recommended Posts

Cara Memilih Pusat Rehabilitasi Narkoba Terbaik

Pergaulan bebas membuat beberapa orang mengalami kecanduan narkoba. Kecanduan adalah penyakit yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia, tetapi ada harapan untuk pemulihan. Dengan pusat rehabilitasi narkoba yang tepat, Anda dapat pulih dari kecanduan dan menjalani kehidupan yang sehat dan produktif. Rehabilitasi […]

admin