Pejabat Ukraina dan Inggris memperingatkan pada Sabtu (11/6/2022), pasukan Rusia mengandalkan senjata yang bisa menyebabkan kerugian korban secara massal dalam perang. Peringatan tersebut terjadi saat Rusia kini mencoba membuat kemajuan dalam merebut Ukraina timur. Pertempuran sengit di antara Rusia dan Ukraina pun terjadi yang membuat kedua belah pihak kehabisan amunisinya.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan, pembom Rusia diperkirakan akan meluncurkan rudal anti kapal era 1960 an yang berat di Ukraina. Terutama Rudal Kh 22 yang dirancang untuk menghancurkan kapal induk menggunakan hulu ledak nuklir. "Ketika digunakan dalam serangan darat dengan hulu ledak konvensional, mereka 'sangat tidak akurat dan karena itu dapat menyebabkan kerusakan parah dan korban jiwa,' kata kementerian itu, dikutip , Minggu (12/6/2022).

Seperti diketahui, kedua belah pihak telah mengeluarkan sejumlah besar persenjataan dalam perang gesekan untuk memperebutkan wilayah timur tambang batu bara dan pabrik yang dikenal sebagai Donbas. Perebutan Donbas itu membuat beban yang besar pada sumber daya dan persediaan mereka. "Rusia kemungkinan menggunakan rudal anti kapal 5,5 ton (6,1 ton) karena kekurangan rudal modern yang lebih presisi," kata kementerian Inggris.

Namun, Kementerian Inggris tidak memberikan rincian di mana tepatnya rudal tersebut diperkirakan akan dikerahkan. Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin mengatakan, invasi Moskow ke Ukraina adalah ketika penindas menginjak injak aturan yang melindungi masyarakat semua. Untuk itu, kekacauan yang tidak ingin terjadi pecah ketika Rusia berusaha untuk mengkonsolidasikan penguasaannya atas wilayah yang direbut sejauh ini dalam perang 108 hari.

"Itulah yang terjadi ketika kekuatan besar memutuskan bahwa selera kekaisaran mereka lebih penting daripada hak tetangga mereka yang damai," kata Lloyd Austin saat berkunjung ke Asia. "Dan ini adalah pratinjau dari kemungkinan dunia kekacauan dan kekacauan yang tidak ingin kita tinggali," tambahnya. Sebelumnya diberitakan, Presiden Rusia Vladimir Putin mengisyaratkan untuk terus memperluas wilayah negaranya.

Hal ini ia sampaikan dalam kunjungan ke pameran yang didedikasikan untuk kaisar pertama Rusia, Peter the Great, Kamis (9/6/2022). Kecurigaan Rusia bakal melakukan invasi ke negara lain, setelah Ukraina terjadi dalam kalimat tersirat yang diucapkan Putin. Ia pun membandingkan soal invasinya ke Ukraina dengan pengorbanan yang dilakukan Peter the Great di masa lalu.

"Peter the Great mengobarkan Perang Utara Besar selama 21 tahun. Tampaknya dia berperang dengan Swedia, dia mengambil sesuatu dari mereka." "Dia tidak mengambil apa pun dari mereka, dia kembali (yang dulu milik Rusia)," katanya, dikutip dari . "Ketika Peter mendirikan ibu kota baru, tidak ada negara Eropa yang mengakuinya sebagai Rusia. Semua orang mengakuinya sebagai Swedia," kata Putin.

"Apa yang (Peter) lakukan? Mengambil kembali dan memperkuat. Itulah yang dia lakukan," tambahnya. Putin kemudian membandingkan kampanye Peter dengan tugas yang dihadapi Rusia saat ini. "Ternyata, kita juga harus kembali (apa itu Rusia) dan memperkuat (negara)."

"Dan jika kita berangkat dari fakta bahwa nilai nilai dasar ini menjadi dasar keberadaan kita, kita pasti akan berhasil menyelesaikan tugas yang kita kerjakan," ungkap Putin. Dari pernyataan tersebut, publik mengisyaratkan bahwa Putin tidak berhenti melakukan invasi di Ukraina. Putin seakan membiarkan pintu terbuka untuk perluasan wilayah Rusia lebih lanjut.

"Tidak mungkin membangun pagar di sekitar negara seperti Rusia. Dan kami tidak berniat membangun pagar itu," katanya. Seperti diketahui, Putin, yang saat ini berada di tahun ke 23 kekuasaannya, telah berulang kali berusaha untuk membenarkan tindakan Rusia di Ukraina. Di mana, pasukannya telah menghancurkan kota kota, membunuh ribuan dan membuat jutaan orang melarikan diri, dengan mengemukakan pandangan sejarah yang menegaskan bahwa Ukraina tidak memiliki kekuatan nyata, identitas nasional atau tradisi kenegaraan.

Sementara, Peter the Great, seorang modernis otokratis yang dikagumi oleh orang orang Rusia yang liberal dan konservatif. Peter the Great memerintah selama 43 tahun dan memberikan namanya ke ibu kota baru, St Petersburg (kampung halaman Putin) yang dia pesan untuk dibangun di atas tanah yang dia taklukkan dari Swedia. Adapun, proyek itu menelan korban puluhan ribu budak, wajib militer sebagai pekerja paksa untuk membangun "jendela ke Eropa" Peter di rawa rawa pantai Laut Baltik.

Sebelum kunjungan Putin ke pameran, televisi pemerintah menayangkan film dokumenter yang memuji Peter the Great sebagai pemimpin militer yang tangguh. Hal itu lantaran ia memperluas wilayah Rusia secara besar besaran dengan mengorbankan Swedia dan Kekaisaran Ottoman dengan tentara dan angkatan laut modern yang ia bangun.

Leave A Comment

Recommended Posts

Cara Memilih Pusat Rehabilitasi Narkoba Terbaik

Pergaulan bebas membuat beberapa orang mengalami kecanduan narkoba. Kecanduan adalah penyakit yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia, tetapi ada harapan untuk pemulihan. Dengan pusat rehabilitasi narkoba yang tepat, Anda dapat pulih dari kecanduan dan menjalani kehidupan yang sehat dan produktif. Rehabilitasi […]

admin